Memahami Praja Muda Karana

Hari Pramuka. Hari ini, Jumat (14/8/2020), kita memperingati Hari Pramuka.

Pramuka, gerakan kepanduan Indonesia itu menjadi salah satu kegiatan di lembaga pendidikan mulai dari sekolah dasar hingga perguruan tinggi.

Kegiatan-kegiatannya melatih kreativitas dan kedisiplinan. Pramuka atau Praja Muda Karana. Apa makna Praja Muda Karana?

Sebelum membahas itu, perlu diketahui bahwa gerakan kepanduan sudah ada jauh sebelum kemerdekaan Indonesia.  

Mengutip Harian Kompas, Rabu (14/8/1991), gerakan kepanduan saat itu dibawa oleh bangsa Belanda dan hanya berlaku untuk orang Belanda.

Meski demikian, para pemimpin gerakan politik di Indonesia melihat banyak manfaat positif dari organisasi kepanduan ini, salah satunya sebagai tempat pengkaderan.

Kemudian muncullah sejumlah organisasi kepanduan serupa seperti Jong Java Padvenderij (JJP), Hizbul Wathon, Sarekat Islam Afdeling Padvenderij (SIAP) ataupun Surya Wirawan.

Sampai akhirnya sesudah revolusi kemerdekaan tercatat sekitar 71 organisasi kepanduan dengan aneka latar belakang.

Melihat perkembangan itu, Presiden pertama RI, Soekarno membuat konsep untuk menyatukan organisasi-organisasi itu pada 9 Maret 1961.

Melalui panitia penyelenggara yang terdiri dari Sri Sultan Hamengku Buwono IX, Mendikbud Dr Prijono, Menteri Dr Azis Saleh, dan Menteri Achmadi, lahirlah Gerakan Pramuka (Praja Muda Karana) yang disahkan dengan Keputusan Presiden No 238 tanggal 20 Mei 1961.

Pelantikan Ketua Majelis Pimpinan Nasional Gerakan Pramuka jatuh pada 14 Agustus 1961 dan hingga kini dianggap sebagai hari jadi gerakan pramuka.

Makna Praja Muda Karana

Harian Kompas, Rabu (15/8/2018), memberitakan, Pramuka atau Praja Muda Karana memiliki makna jiwa muda yang suka berkarya.

Soekarno yang mempunyai perhatian besar pada Pramuka diberi gelar Pramuka Agung.

Ia menyebut Pramuka sebagai ”soko guru hari kemudian bangsa Indonesia”.

Baca Juga  Tahun 2020, Lulus Sekolah Jalur Corona Katanya

Soekarno menyiapkan Markas Besar Pramuka di Jalan Medan Merdeka Timur 6, Jakarta, yang cukup megah dengan menggusur Gedung Lembaga Pembina Kesatuan Bangsa, Gedung Departemen Agraria, dan beberapa rumah di Jalan Pejambon.

Di awal pergerakannya, Pramuka beranggotakan sekitar 500 ribu orang. Namun, saat ini meningkat berkali-kali lipat.

Mengenal Pramuka

Menurut Undang-Undang Nomor 12 Tahun 2010 tentang Gerakan Pramuka, gerakan pramuka adalah organisasi yang dibentuk oleh pramuka untuk menyelenggarakan pendidikan.

Sementara itu, pramuka adalah warga negara Indonesia yang aktif dalam pendidikan kepramukaan serta mengamalkan Satya Pramuka dan Darma Pramuka.

Sedangkan yang dimaksud “kepramukaan” adalah segala aspek yang berkaitan dengan pramuka.

Pramuka dibagi menjadi beberapa tingkatan. Adapun jenjang pendidikan kepramukaan terdiri atas jenjang pendidikan:

  1. Siaga
  2. Penggalang
  3. Penegak
  4. Pandega.

Sementara itu tenaga pendidik dalam pendidikan kepramukaan terdiri atas:

  • Pembina
  • Pelatih
  • Pamong
  • Instruktur.

Tujuan dari Gerakan Pramuka cukup banyak. Gerakan Pramuka bertujuan untuk membentuk setiap pramuka agar memiliki kepribadian yang:

  • Beriman
  • Bertakwa
  • Berakhlak mulia
  • Berjiwa patriotik
  • Taat hukum
  • Disiplin
  • Menjunjung tinggi nilai-nilai luhur bangsa
  • Memiliki kecakapan hidup sebagai kader bangsa dalam menjaga dan membangun Negara Kesatuan Republik Indonesia, mengamalkan
  • Pancasila, serta melestarikan lingkungan hidup

Sumber: kompas.com

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button
Close
Close